Inilah yg sempet gw alamin kemaren….ya perasaan bersalah karena mesti ngantor saat Galih baru recovery dari sakit. dan gw yakin hal ini juga kerapkali dirasakan para mbok yg bekerja…salah satu resiko yg mesti ditelen…
ceritanya minggu lalu hari rabu, pas lagi dijalan pulang kantor, gw ditelepon marni kalo galih pulang sekolah muntah, diare dan badannya anget. malamnya dia bolak balik muntah tapi nggak diare lagi, trus besoknya gw bawa ke dokter di Puri Cinere, trus dikasi obat, diagnosanya muntaber..sempet kepikiran juga gimana warnet, secara temen kerja gw anaknya juga muntaber mana batita pulak…duh..bingung..bakalan nggak ada yg gantiin tuh jaga warnet.
Perasaan Galih tuh udah gw larang jajan sembarangan..tapi yah namanya juga anak2..gw anggap ini cobaan aja…jum’at keliatan udah rada baikan, nggak anget lagi, jadi gw tinggal ngantor… ternyata pas malemnya drop lagi…nggak bisa tidur karna dia bentar2 muntah dan nggak ada yg dikeluarin, trus perutnya kembung..semaleman beberapa kali bilang “mamie..eneg mamie”…duuhhh sedih deh…mana dah mulai nggak mau maem..minum juga nggak banyak…sabtu subuh, temen gw telpon kalo Bapaknya meninggal di medan, gw sedih dan ikut prihatin, tapi gw juga bingung, secara gw mikir lha kalo anak gw juga masih sakit juga trus gimana donk…dia pergi..gw nggak ngantor..bisa berabe dunia persilatan…bukannya gw mo sok “kepake” di warnet tempat gw kerja, tapi kenyataannya gitu…kalo ada temen gw sih rada lumayan..lha kalo dua2nya nggak masuk? masalahnya nggak ada yg betah ngeladeni butho yg punya warnet, belum lagi ngerjain orderan kopi, indomie deesbe..desebe nungguin pelanggan…kerjaan cemen sih, tapi mesti berhati seluas samudra “halah” pusssyiiiinnngggggg..tapi gw pikir ya gimana ntar lah… yg penting anak gw sembuh..butho mah bisa dipikirin nanti.
Sabtu sore gw telpon dokter yg biasa handle galih kalo lagi sakit maksudnya mo janjian ketemu dimana gitu..apa gw susulin kerumahnya biar diperiksa lagi…eh dokternya cuma bilang dia udah dijalan abis praktek di PI dan nggak langsung pulang…trus disaranin masukin UGD aja kalo anaknya dah lemes…arrggghhh gw rada kheki aja denger nada tuh dokter ngomong…emang sih mungkin weekend, trus dianya lagi ada acara, cuma nadanya itu lho ngegampangin banget (ato karena bukan dia yg handle waktu hari kamis itu..tau ah)…ato gwnya lagi sensitif aja kalee yee…sempet sebel aja gw . Malem masih diisi dengan acara mual, eneg dan muntah cairan..duh liat anak gw yg segede gagang sapu sampe melengkung karna kontraksi waktu muntah..nggak tegaaaaa deh rasanya…hiks beneran langsung keliatan kuruuus banget.
Minggu pagi kita coba ke Internasional Bintaro karena ada dokter praktek pagi itu, trus di chek lagi, gw bilang kalo keluhannya Galih itu mual dan muntah yg nggak ada yg dikeluarin, trus dikasi perimperan lewat anus, dan ditambahin anti bakteri… siang bisa tidur pules, demamnya turun..sore sampai malem masih rada susah disuruh maem..masih mual..trus diare ..malem dijalan pulang dari bintaro muntah lagi…dirumah gw paksa maem ama minum…masih eneg juga.. wah gw pikir ya udah deh nginep aja di RS, tapi nggak tau kenapa feeling gw bilang ntar dulu..anak gw nggak lemes2 amat kok.masih bisa lari ke kamar mandi buat muntah, secara dia nggak mau muntah diember yg sudah gw sediain di kamar…liat lagi sampe besok pagi…kalo drop lagi ya masuk..akhirnya alhamdulillah malemnya bisa tidur..eneg doank nggak pake muntah n diare dan senin paginya dah mulai ngoceh..keliatan dah mulai enakan….dengan bismilah paginya gw tinggal ngantor setelah sebelumnya sempet nyuapin dulu… gitu deh..dilema mbok mbok yg bekerja..nyesek, ketika sampai pada suatu situasi yg mengharuskan dia dirumah or kerja…mana gw tuh orangnya nggak enakan lagi…harusnya butho itu bersyukur punya opis gel kayak gw ini, disaat anak sakit masih juga sempet mikirin warnet…gitu kok nggak naik naik tho yo gajine…:p
alhamdulillah hari ini Galih dah sekolah lagi, dah mau maem lagi…kalo ditanya masih eneg nggak dek? sedikit katanya..mudah2an anak gw sembuh bener deh..dan program penggemukan bisa dimulai…biar nggak kayak gagang sapu mlaku hehehehehe dan gw bisa jaga warnet dengan tenang, walopun tiap 15 menit nelpon kerumah yg notabene interlokal secara rumah gw masih masuk bogor no telpnya..EGP ach….
gitu deh sekilas liputan weekend…rada basi sih…tapi biarin deh..lha mood nya nulis baru nongol sekarang, setelah gw tenang anak gw dah sembuh…:D
gimana mbok mbok bekerja sejagat maya…pernah ngalamin situasi kayak gw?
Advertisements